Military Security Tuesday, Jun 29 2010 

Myanmar’s nuclear ambition is apparently real and alarming

Robert Kelley, Jakarta | Fri, 06/25/2010 11:38 AM | Opinion

Less than two months after the conclusion of President Obama’s Nuclear Security Summit in Washington, DC, a recently-released documentary exposed the nuclear ambitions of Myanmar, a deeply troubled and highly repressive state in Southeast Asia.

The evidence presented in the Democratic Voice of Myanmar’s documentary, “Myanmar’s Nuclear Ambitions”, is thorough, compelling, and alarming.

Although Myanmar’s pursuit of nuclear weapons has long been rumored, the DVB’s documentary contains new information from a recent defector who provided the DVB with hundreds of photographs, documents, and a view from inside the highly secretive military that should finally put to rest any doubt about Myanmar’s nuclear ambition.

The evidence includes chemical processing equipment for converting uranium compounds into forms for enrichment, reactors and bombs. Taken altogether in Myanmar’s covert program, they have but one use – nuclear weapons.

Prior to the airing of the documentary, the DVB, a Burmese-language shortwave radio and satellite TV news organization, invited a team of leading international experts, including individuals with experience in military tunneling, missiles, nuclear proliferation, and weapons inspections protocol to review its information and assess its conclusions.

The evidence was so consistent – from satellite images to blue prints to color photographic evidence to insider accounts to detailed budgets – and so copious that I agreed to appear in the documentary to offer my expert advice concerning Myanmar’s nuclear ambitions.

As a former Los Alamos analyst and a director of the International Atomic Energy Agency (IAEA), I have spent the better part of 30 years investigating allegations of this nature. After a careful review of the information, I became convinced that Myanmar’s pursuit of nuclear technology violates the limits imposed on it by its agreements with the IAEA.

I authored a report on the findings, “Nuclear Activities in Myanmar,” which explains the evidence and concludes that Myanmar is probably in violation of several international agreements concerning nuclear proliferation.

However, the IAEA is limited in its leverage over Myanmar. Myanmar has failed to upgrade its two obsolete IAEA agreements and has failed to execute a new agreement with the IAEA called the “Additional Protocol”, which would give the IAEA greater powers to question Myanmar’s leaders and to demand inspections in the country. The Additional Protocol was a priority of former IAEA director general and Nobel Peace Prize winner Mohamed ElBaradei.

In May, Chad became the 100th country to have signed the Additional Protocol, while only a few remain outside its reach, including Iran and Syria.

Myanmar also shields itself from questions and inspections using another out-of-date agreement called a “Small Quantities Protocol”. This protocol exempts states that only have small amounts of nuclear materials and no nuclear facilities from IAEA inspections and close oversight.

The new evidence presented in the DVB documentary makes a compelling case that Myanmar’s pursuit of nuclear weapons now places it in the category of countries where the “Small Quantities Protocol” would no longer apply.

With out-dated protocols governing its participation with the IAEA, Myanmar may believe that it can resist IAEA demands. However, given the serious and troubling nature of the allegations of Myanmar’s nuclear ambitions, the IAEA and the international community must vigorously pursue all of the tools at their disposal to compel the State Peace and Development Council’s cooperation.

For starters, the IAEA can unilaterally cut off all aid to Myanmar in improving its nuclear infrastructure through expert visits, grants and equipment purchases, and to any other state that has not signed the Non-Proliferation Treaty or agreed to the Additional Protocol.

While these new agreements are voluntary, the provision of so-called technical cooperation funds is a voluntary act on the part of the IAEA as well. It would send a clear message to Myanmar that the IAEA and the international community takes this issue seriously and that it will no longer tolerate anything less than Myanmar’s full cooperation with the international community on the monitoring of Myanmar’s nascent nuclear program.

Although some of the aid (US$1.3 million in 2008-2009) goes for medical and humanitarian assistance, other programs support training nuclear experts and professionals in Myanmar, which is clearly inconsistent with the IAEA’s interest in trying to nip a covert nuclear program in the bud.

The new information on Myanmar’s nuclear ambitions is now available to experts and governments around the world. Yet, even before the IAEA has even officially enquired about it, the Burmese government has denied it. Given Myanmar’s track record in working with the international community on issues much less threatening than proliferation, there is little doubt what Myanmar’s answer will be when they are formally asked.

DVB’s reportage brought to light Myanmar’s nuclear ambition; it is also a call to anyone in Myanmar who knows more about covert programs in nuclear, missile technology, and other weapons of mass destruction to come forward. Other defectors, such as Major Sai Thein Win, are likely to come forward. Many people know the truth and it will take only a few more brave souls to expose the program for the world to see.

Too many states have proliferated while the world stood back and watched year after year. The A. Q. Khan network sold nuclear weapons technology from Pakistan and operated observed but untouched for possibly twenty years. The possibility that Myanmar is trying to build nuclear weapons has been a suspicion for the last decade but now the evidence is much clearer. The world needs to get serious about choking off Myanmar’s covert program through export controls via the Nuclear Suppliers Group and strengthening the hand of the IAEA.

Myanmar is one of the world’s most repressive and secretive regimes. Its ample natural wealth, including gas and oil reserves that will bring in billions of dollars annually in hard currency, make it a natural buyer for North Korea and other countries with nuclear know-how to sell.

Last month the UN Security Council received a 47-page report issued by a seven-member panel of experts on North Korea’s exporting nuclear technology. The UN experts noted “suspicious activity in Myanmar”.

Myanmar’s pursuit of nuclear weapons requires immediate international attention. Allowing yet another dictatorship to acquire the world’s most powerful weapons is not an option.

http://www.thejakartapost.com/news/2010/06/25/myanmar039s-nuclear-ambition-apparently-real-and-alarming.html

Analisa:

Myanmar sebuah negara kecil yang terkurung daratan, bisa menjadi sebuah negara yang diperhitungkan. Ini dikarenakan akan ambisi myanmar untuk memperkaya dan memproduksi senjata nuklir. Kegiatan ini yang sudah berlangsung selama se-dekade terakhir nampaknya belum menjadi perhatian dunia. Myanmar yang bersikukuh untuk menggunakan protokol IAEA yang lama bernama “Small Quantities Protocol” membuatnya menolak investigasi yang dilakukan IAEA, karena protokol ini hanya menjelaskan bahwa negara melakukan pengayaan dalam kuantitas yang kecil dan IAEA tidak boleh menginspeksinya.

Mengapa negara besar yang besar seperti AS yang dahulu sangat menentang upaya pengayaan uranium Iran kini tidak menaruh perhatiannya dalam kasus myanmar. Politik luar negeri adalah kebijakan suatu negara yang berelasi dengan kepentingan nasional suatu negara dalam upaya mewujudkan kepentingan tersebut dari luar negaranya. Kepentingan nasional memang mempengaruhi setiap kebijakan setiap luar negeri sebuah negara terhadap negara lain. Mungkin dalam kasus myanmar, AS tidak mempunyai kepentingan dengan myanmar sehingga belum mau bertindak. Tetapi bila berbicara tentang senjata nuklir, ini bisa menjadi sebuah permasalah bagi setiap negara karena sifat destruktifnya yang dapat mengancam semua bangsa didunia ini tanpa pandang buluh. Rezim junta militer myanmar yang tertutup memang membuat permasalahan sendiri bagi negara yang mencoba berusaha menindak kegiatannya. Menurut Halperin, Tujuan nasional:  keinginan untuk menggunakan kekerasan, kesiapan untuk menerima kemungkinan pecahnya perang global, dan pertimbangan-pertimbangan politik domestik, telah membentuk parameter kebijaksanaan nuklir (nuclear policy). (Morton H. Halperin, 1971. Defence Strategies of the Seventies, Boston : Little, Brown)

Mungkin ini sebuah tindakan yang dipikirkan oleh pemerintahan myanmar untuk dapat dipertimbangan dan mewujudkan kepentingannya sendiri dalam kancah hubungan internasional.

Keamanan Global Tuesday, Jun 29 2010 

Rudal AS Tewaskan 6 Militan Taliban

PARACHINAR – Rudal milik militer Amerika Serikat (AS) menghantam sebuah rumah di Pakistan hari ini. Akibatnya sekira enam orang yang diduga anggota militan Taliban, dilaporkan tewas.

Dua rudal yang dimuntahkan oleh AS tersebut menyerang rumah yang berada di dekat Wana, Selatan Waziristan. Rumah tersebut dicurigai seringkali dikunjungi oleh anggota kelompok Al Qaeda. Sementara pihak intelijen Pakistan sendiri menolak untuk mengungkapkan identitas dari korban tewas. Demikian diberitakan Associated Press, Selasa (29/6/2010).
Pasukan Pakistan memang terus melakukan operasi militer di wilayah Waziristan Selatan. Operasi tersebut sepertinya berhasil membuat kelompok militan Taliban seperti tersudut. Namun tetap saja aksi kekerasan terus berlangsung yang mengindikasikan kelompok Taliban masih beroperasi.

Sementara pihak AS sendiri terus meluncurkan serangan rudal yang dimaksudkan untuk menghabisi wilayah basis pertahanan dari Al Qaeda dan Taliban.

Pakistan menilai jika serangan udara AS yang dilancarkan telah melanggar kedaulatan negara tersebut. Namun dilain pihak, serangan udara tersebut diyakini juga turut membantu operasi darat yang dilakukan oleh Pakistan.

http://international.okezone.com/read/2010/06/29/18/347796/rudal-as-tewaskan-6-militan-taliban

Serangan rudal

Analisa:

Penyerangan rudal yang dilakukan oleh AS mungkin perlu dipikirkan lebih lagi. AS perlu memastikan lagi sumber intelejen yang didapatnya, ini dikarenakan bukan tidak mungkin pihak yang diserangnya dari pihak sipil yang tidak bersalah. Korban sipil yang berjatuhan dapat merusak kebebasan dan HAM yang selama ini dijunjung tinggi AS untuk diterapkan disemua negara. Upaya AS untuk menumpas terorisme memang patut kita dukung, namun dalam upayanya itu harus memastikan dulu target-targetnya. Bukan tidak mungkin kegiatan AS yang ingin menumpas terorisme malah menebar ancaman dan teror bagi rakyat sipil didaerah konflik.

Terorisme sendiri memang sekarang menjadi isu yang mengglobal yang dicanangkan setiap negara untuk ditumpas. Koordinasi dan kerjasama antar negara yang berkentingan memberantas teroris perlu dilakukan. Tidak seperti AS yang seperti berita diatas menyerang teroris diwilayah Pakistan tanpa koordinasi terlebih dahulu dengan pihak militer Pakistan. Keinginan melawan terorisme malah bisa merusak kedaulatan sebuah negara, walaupun tujuannya baik. Tindakan AS ini mungkin sebuah upaya untuk mempertahankan negaranya, seperti yang terdapat dalam paradigma realis defensif, sebelum kita diserang kita harus menyerang terlebih dahulu.

Illegal Logging Friday, Apr 16 2010 

Permasalahan yang dihadapi dunia saat ini yang cukup mengambil perhatian adalah global warming. Global Warming adalah proses peningkatan suhu atmosper, laut, dan daratan bumi. penyebab terjadinya pemanasan global tersebut yaitu efek rumah kaca, melalui efek rumah kaca akan meningkatkan konsentrasi gas-gas rumah kaca seperti uap air, karbon dioksida, dan metana. Gas-gas tersebut dalam jumlah yang berlebih akan menyebabkan panas yang timbul dibumi tidak dapat keluar dan terperangkap dibawah atmosper sehingga menyebabkan suhu bumi meningkat.

Menghilangkan karbon di udara dapat dilakukan dengan memelihara tanaman/pohon atau memperbanyak jumlah tanaman. Melalui proses fotosintesis, tumbuhan menyerap dan memecah karbon dioksida dan menyimpannya dalam kayu. Dari proses fotosintesis ini akan dihasilkan oksigen yang sangat dibutuhkan oleh semua mahluk hidup di bumi ini.

Sumber tanaman/pohon adalah hutan. Namun, hampir di seluruh dunia terjadi pembalakan hutan. Di Indonesia, salah satu penyebab terjadinya kerusakan hutan yaitu pembalakan liar atau Illegal logging. pembalakan liar telah mengakibatkan rusaknya hutan di Indonesia. Hal yang harus kita dilakukan adalah menindak tegas pihak-pihak pelaku Illegal logging dan melakukan pelestarian hutan yang telah rusak.

Rusaknya hutan akibat illegal loging memberikan dampak buruk bagi lingkungan hidup manusia khususnya di indonesia. Dampak tersebut diantaranya yaitu kurangnya persediaan air tanah, terjadinya tanah longsor dan banjir, punahnya beberapa hewan, dan pendangkalan sungai. Oleh karena itu, perlu dilakukan upaya dalam memulihkan hutan kritis sehingga bencana tersebut dapat dihindarkan.

Illegal logging diIndonesia

sisa jejak i;;egal logging

Pembalakan liar atau penebangan liar (illegal logging) adalah kegiatan penebangan, pengangkutan dan penjualan kayu yang tidak sah atau tidak memiliki izin dari otoritas setempat.

Dari proses penebangan hutan yang ada diIndonesia 40% dari seluruh kegiatan penebangan adalah liar, dengan nilai mencapai 365 juta dolar AS. Jika uang senilai tadi bila dimasukan kedalam APBN Indonesia tidaklah mungkin jika kita bisa memajukan bangsa ini dan mensejahterakan masyarakatnya.

Studi yang lebih baru membandingkan penebangan sah dengan konsumsi domestik ditambah dengan ekspor mengindikasikan bahwa 88% dari seluruh kegiatan penebangan adalah merupakan penebangan liar.

Malaysia merupakan tempat transit utama dari produk kayu ilegal dari Indonesia.

Pelaku illegal logging

Kadang aparat turut serta menjaga proses illegal logging.

  • Cukong

Cukong yaitu pemilik modal yang membiayai kegiatan penebangan liar dan yang memperoleh keuntungan besar dari hasil penebangan liar

  • Masyarakat

Khususnya yang tinggal di sekitar kawasan hutan maupun yang didatangkan, sebagai pelaku penebangan liar

  • penadah

Sebagian pemilik pabrik pengolahan kayu baik skala besar, sedang dan kecil sebagai pembeli kayu curian

  • Oknum pegawai pemerintah

yang melakukan KKN,  memanipulasi dokumen,  tidak melaksanakan tugas pemeriksaan sebagaimana mestinya

  • Oknum penegak hukum

Adanya keterlibatan para oknum aparat untuk “membekingi” para pelaku illegal logging seginggap prakteknya dapat berjalan aman, bahkan beberapa turut serta mengawal proses penebangan tersebut.

  • Pengusaha asing

Hasil dari illegal logging biasanya disalurkan kepengusaha asing melalui para cukong.

dengan kapal seperti ini biasanya kayu diselundupkan ke Malaysia

Dampak illegal logging

longsor, akibat gundulnya hutan.

Indonesia dirugikan dengan maraknya illegal logging, kerugian ekonomi yang ditumbulkan tidaklah sedikit. Seharusnya penebangan yang dilakukan secara sah dapat menjadi sumber pemasukan kedalam kas devisa Negara, dan dapat digunakan untuk kesejahteraan rakyat. Namun korupsi yang masih merajarela membutakan hati nurani para pelaku yang hanya memikirkan “kantong”nya sendiri.

Lingkungan yang rusak menambah derita bangsa ini, hutan yang gundul akibat dari illegal logging, terancamnya keanekaragaman flora dan fauna karena sebagian terancam punah bahkan ada yang sudah punah. Bencana yang ditimbulkan karena kegiatan ini, seperti tanah longsor, banjir karena tanah tidak mampu menyerap air yang ada, pendakalan sungai, abrasi, dan lain-lain.

Dampak kongkrit yang dapet dirasakan oleh Indonesia dan masyarakat dunia adalah global warming yang muncul akibat efek rumah kaca yang semakin terasa akibat dari semakin gundulnya hutan-hutan yang dapat menangkis efek rumah kaca tersebut.

Kesadaran dari hati nurani masing-masing individu adalah cara yang ampuh menangani illegal logging atau lebih umumnya global warming. Karena kerugian ini bersifat jangka pendek dan jangka panjang. Kita pasti tidak ingin melihat hutan kita habis untuk kepentingan segelintir orang, kita juga tidak ingin bila nanti anak cucu kita nanti tidak bisa kelaur pada siang hari karena panas matahari yang dirasakan semakin tidak bersahabat.

lakukan satu orang satu pohon, untum melestarikan hutan kita.

sumber:

http://rivafauziah.files.wordpress.com/2010/03/penebangan-liar-sebuah-bencana-bagi-dunia-kehutanan-yang-tak-kunjung-terselesaikan.pdf
http://id.wikipedia.org/wiki/Pembalakan_liar
http://www.kabarindonesia.com/berita.php?pil=4&jd=LOMBA+TULIS+YPHL++%3A+PELESTARIAN+HUTAN+BAMBU+UNTUK+MENANGGULANGI+ILLEGAL+LOGGING+DAN+GLOBAL+WARMING&dn=20081020193744

Permasalahan yang dihadapi dunia saat ini yang cukup mengambil perhatian adalah global warming. Global Warming adalah proses peningkatan suhu atmosper, laut, dan daratan bumi. penyebab terjadinya pemanasan global tersebut yaitu efek rumah kaca, melalui efek rumah kaca akan meningkatkan konsentrasi gas-gas rumah kaca seperti uap air, karbon dioksida, dan metana. Gas-gas tersebut dalam jumlah yang berlebih akan menyebabkan panas yang timbul dibumi tidak dapat keluar dan terperangkap dibawah atmosper sehingga menyebabkan suhu bumi meningkat.

Tanggapan tentang AS pertahankan pangkalan militer dijepang Friday, Mar 19 2010 

pikiran rakyat online
AS Pertahankan Pangkalan Militer di Jepang

Kamis, 18/03/2010 – 21:49
WASHINGTON, (PRLM).- Amerika Serikat (AS), Rabu (17/3), mengatakan bahwa pihaknya perlu untuk mempertahankan pangkalan militer di Pulau Okinawa, Jepang, untuk mempertahankan kawasan itu, di saat pemerintah baru Jepang mempertimbangkan untuk mengganti rencana mula-mula.
Pejabat senior AS mengatakan kepada kongres bahwa sekalipun mereka menghormati keputusan pemerintahan Perdana Menteri Yukio Hatoyama yang berusia enam bulan, mereka berharap untuk tetap melanjutkan rencana mula-mula guna memindahkan pangkalan militer Futenma di Okinawa.
Michael Schiffer, seorang pejabat senior Pentagon, berkata dalam sebuah panel kongres bahwa pasukan di Okinawa adalah satu-satunya pasukan yang berada di darat “antara Hawai dan India” yang dapat dengan cepat dikirim apabila dibutuhkan.
“Futenma boleh jadi satu pangkalan dan satu bagian dari sebuah hubungan persekutuan yang lebih besar, namun perdamaian dan stabilitas di kawasan –tidak sedikit– tergantung dari kehadiran pasukan AS di Jepang,” kata Schiffer, wakil menteri pertahanan urusan Asia.
“AS tidak dapat memenuhi kewajibannya dalam perjanjian untuk mempertahankan Jepang, tidak dapat menjawab krisis kemanusiaan atau bencana alam, tidak dapat memenuhi komitmennya untuk perdamaian kawasan dan stabilitas tanpa lebih jauh menempatkan pasukan di Jepang,” katanya.
Berdasarkan perjanjian, Futenma akan dipindahkan dari kawasan padat di Ginowa ke lokasi yang lebih sepi. Schiffer dan Joseph Donovan, timpalannya dari Departemen Luar Negeri, mengatakan bahwa kesepakatan itu adalah yang penyelesaian terbaik untuk meminimalkan dampak terhadap Okinawa, dengan tetap mempertahankan pasukan di kawasan. (das)***

Tanggapan:

Politik luar negeri adalah kebijakan suatu negara yang berelasi dengan kepentingan nasional suatu negara dalam upaya mewujudkan kepentingan tersebut dari luar negaranya. Mungkin ini adalah alasan untuk Amerika Serikat untuk mempertahankan pangkalan militernya dijepang. Amerika serikat ingin mempertahankan hegemoninya pada kawasan ini, guna melancar segala kepentingannya yang ada pada kawasan ini.

Mengapa bisa ada pangkalan militer Amerika Serikat diJepang?

dahulu, pada saat perang dunia II berakhir berdasarkan perjanjian San Fransisco Jepang adalah pihak yang kalah dan Amerika termasuk pemenang dalam perang ini. oleh karena itu, Jepang dihukum agar tidak diperbolehkan memiliki angkatan perang sendiri, dan agar tidak ada negara lain yang menyerang Jepang, Amerika yang bertanggung jawab atas keamanan diJepang. Maka untuk itu oleh Amerika perlulah dibentuk pangkalan militer Amerika Serikat dijepang.

Dahulu kita mengetahui tujuan lain dari Amerika Serikat pada kawasan ini adalah upaya pembendungan ideologi yang biasa disebut containment policy terhadap paham yang bertantangan dengannya pada saat itu yaitu komunis. kita sendiri mengetahui dalam wilayah ini terdapat berbagai macam resiko konflik yang ada, seperti konflik China-Taiwan, Korsel-Korut, China-Jepang. Yang tidak lain adalah negara-negara yang terlibat merupakan negara sekutu Amerika serikat. Maka memang perlu adanya pangkalan militer dikawasan tersebut guna menjamin keamanan bagi sekutu-sekutu Amerika.

Mengapa Amerika serikat ‘ngotot’ untuk mempertahankan pangkalan militernya diokinawa?

Pangkalan militer Amerika diJepang memang jumlah tidak hanya satu buah diJepang, namun pangkalan militernya diokinawa ini merupakan pangkalan militer terbesar Amerika diJepang. Menurut artikel diatas juga menjelaskan bahwa pangkalan militer ini memiliki posisi yang strategis terhadap kawasan dan sekitarnya.

Seiring dengan berjalannya waktu juga telah terjadi asimilasi antara tentara Amerika dengan penduduk lokal setempat. Dan banyak pula tentara amerika disana yang sudah memiliki rumah tangga dengan penduduk lokal. Sehingga membuat Amerikas merasa mendapatkan ‘tanggungan lebih’ terhadap keamanan para warga negaranya yang ada pada wilayah itu. Mungkin juga ada masalah biaya dan waktu yang memberatkan Amerika untuk memindahkan pangkalan militernya. Untuk sebuah pangkalan militer yang sebesar itu tidak diperlukan dana yang sedikit, dan jika dipindahkan siapa yang akan menanggungnya. Dan apa bila saat dipindahkan akan terjadi pelemahan kekuatan Amerika untuk sementara, karena fokus perhatian sedang ditujukan pada pekerjaan memindahkan pangkalan ini, siapa yang akan menjamin keamanan bila pada saat itu terjadi penyerangan oleh pihak-pihak tertentu.

Daftar pustaka:

http://www.pikiran-rakyat.com/node/109341


http://warstories.multiply.com/journal/item/1


http://id.wikipedia.org/wiki/Perjanjian_San_Francisco


http://unesaprodijepang.wordpress.com/2009/09/10/jepang-kini-pangkalan-militer-amerika/

AKU Wednesday, Mar 10 2010 

Triya Wibawa Sakti

lahir dimadrid, Spanyol. bingung skali klo harus menjelaskan gmna saya, karna saya jg bingung.

sebagian hal yg saya mengerti mengenai diri saya adalah saya pintar( tp hanya sampe SD doang, smp dan selanjutnya gtw knp jd sdkit menurun prestasinya, yah mungkin faktor perkembangan jaman kali yee. hha)

kreatif, tp mungkin karna terlalu kreatifnya sampe” suka nglakuin pekerjaan yg sbagian org anggap itu g penting, tp boam lah, bodo amat. hha.

mungkin sgtu dlu kali yee.

ntr klo lebih lanjutnya kita tanya” dulu ama tmn” gw.

Hello world! Thursday, Mar 4 2010 

Welcome to WordPress.com. This is your first post. Edit or delete it and start blogging!

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.